Trump Kembali Gagal Dimakzulkan

Trump Kembali Gagal Dimakzulkan
Presiden AS Donald Trump

JAKARTA, SENAYANPOST.com Senat AS gagal mengumpulkan cukup suara untuk menghukum mantan presiden itu dalam sidang pemakzulan kedua yang bersejarah. Senat AS memilih untuk membebaskan mantan Presiden AS Donald Trump dengan pemungutan suara 57 bersalah dibandingkan 43 tidak bersalah, kurang dari 2/3 mayoritas yang diperlukan untuk memecat Trump. Al Jazeera, (13/2/2021).

Mantan Presiden AS Donald Trump telah dibebaskan atas tuduhan "menghasut pemberontakan" sehubungan dengan kerusuhan 6 Januari di Capitol Amerika Serikat.

Bagaimanapun, tujuh senator Republik memilih untuk menghukum mantan presiden tersebut, jumlah terbesar dari penghukuman suara dari senator di partai presiden sendiri untuk pemakzulan dalam sejarah AS.

Ini adalah sidang pemakzulan Trump yang kedua, satu-satunya saat seorang presiden melalui proses ini dua kali. Sidang pemakzulan pertama Trump, yang berlangsung pada Februari 2020, berakhir dengan pembebasan tuduhan bahwa ia mencoba menekan Ukraina untuk menyelidiki Joe Biden.

Hasil persidangan kedua tidak mengherankan karena batasan untuk menghukum akan membutuhkan suara bipartisan yang signifikan pada saat AS sangat partisan - lebih terpolarisasi secara politik daripada dalam beberapa dekade.

"Uji coba ini bukan tentang memilih negara daripada partai, bahkan bukan tentang memilih negara daripada Donald Trump dan 43 anggota Republik memilih Trump. Mereka memilih Trump," kata Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer setelah pemungutan suara.

Trump, pada bagiannya, merilis pernyataan yang menyebut persidangan itu "fase lain dari perburuan penyihir terbesar dalam sejarah Negara kita." "Tidak ada presiden yang pernah mengalami hal seperti itu," tambah Trump.

Demokrat berharap bahwa Partai Republik, yang mengalami kerusuhan secara langsung dan berunding di tempat kejadian, akan membuat mereka mengesampingkan politik dan memilih untuk menghukum.

Sementara pemungutan suara mencerminkan perpecahan yang dalam antara Partai Republik dan Demokrat, pemungutan suara juga memperbesar perpecahan yang dalam di dalam GOP (Grand Old Party/Partai Tua Besar/Partai Republik) antara anggota parlemen pro-Trump dan mereka yang merasa dia harus dimintai pertanggungjawaban.

Manajer pemakzulan DPR Demokrat membingkai argumen mereka seputar tuduhan bahwa Trump meletakkan dasar untuk kekerasan melalui klaim tak berdasarnya bahwa hasil pemilihan presiden itu curang. Mereka membeberkan secara rinci bukti yang mereka perdebatkan menunjukkan bahwa dia menyuruh massa untuk datang ke Washington, DC pada 6 Januari, memberi mereka perintah berbaris dan kemudian menahan diri untuk tidak mencegah para perusuh setelah kekerasan dimulai.

Demokrat memutar video grafis perusuh yang menyerbu Capitol bercampur dengan pernyataan Trump yang dia buat dan tweet yang dia kirim. Selama dua hari, Demokrat berpendapat bahwa jelas sekali bahwa Trump menghasut peristiwa yang terjadi pada 6 Januari.

“Sekarang jelas tidak diragukan lagi bahwa Trump mendukung tindakan massa dan karenanya dia harus dihukum. Sesederhana itu,” kata manajer pemakzulan DPR Jamie Raskin saat menutup argumen pada Sabtu.

Tim pembela Trump berargumen bahwa pidatonya bukanlah "hasutan" dan diizinkan di bawah perlindungan kebebasan berbicara konstitusional.

"Untuk mengklaim bahwa presiden dengan cara apa pun menghendaki, menginginkan atau mendorong perilaku melanggar hukum atau kekerasan adalah kebohongan yang tidak masuk akal dan mengerikan," kata Michael van der Veen, salah satu pengacara Trump, pada Jumat.

Pengacara pembela Trump juga berpendapat bahwa presentasi Partai Demokrat itu menyesatkan, diisi dengan "bukti palsu" dan menyebut persidangan tersebut sebagai "teater politik" yang dimotori oleh Demokrat yang telah melakukannya untuk Trump sejak ia mengumumkan kampanye presiden pertamanya enam tahun lalu.

"Sejak klien saya turun tangan, mereka telah memiliki semangat yang luar biasa untuk mengalahkan orang yang berpikiran independen ... dan untuk mempermalukan, merendahkan, membungkam dan menjelekkan pendukungnya," kata van der Veen dalam argumen penutupnya pada Sabtu.

Anggota parlemen dari kedua belah pihak mengharapkan persidangan yang cepat, dan mereka menerima keinginan mereka. Lima hari adalah sidang pemakzulan presiden tercepat, sejauh ini, dalam sejarah AS.

Partai Republik ingin beralih dari keharusan menjawab pertanyaan tentang perilaku Trump seputar kerusuhan dan Demokrat, termasuk Presiden Joe Biden ingin beralih ke urusan lain, seperti konfirmasi pejabat senior pemerintahan Biden dan paket bantuan virus corona senilai US$1,9 triliun.

Persidangan hampir diperpanjang setelah Perwakilan Republik Jaime Herrera Beutler, yang merilis pernyataan pada Jumat malam, menceritakan kisahnya tentang percakapan di tengah kerusuhan antara Trump dan Pemimpin Partai Republik Kevin McCarthy di mana McCarthy terdengar memohon kepada presiden untuk membatalkan para perusuh. .

Herrera Beutler pada Jumat malam mendesak "para patriot" yang bersama Trump selama panggilan telepon ini untuk maju dan menceritakan kisah mereka.

Permintaan itu menyebabkan pemungutan suara Senat pada Sabtu untuk memanggil saksi, mengancam untuk memperlambat persidangan selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu. Akhirnya, ada kesepakatan untuk memasukkan pernyataannya sebagai bukti dan tidak memanggil saksi.

Trump tetap populer di kalangan pemilih konservatif, dan karena takut mengasingkan mereka atau mantan presiden, sebagian besar senator Republik menolak hukuman.

Tujuh senator Republik - Senator Richard Burr, Bill Cassidy, Susan Collins, Lisa Murkowski, Mitt Romney, Ben Sasse, dan Pat Toomey - yang memilih untuk menjadi terpidana telah mengatur diri mereka sendiri untuk menghadapi kritik besar yang sama seperti 10 anggota Partai Republik yang memilih untuk mendakwa dia bulan lalu.

Pernyataan Jumat dari Herrera Beutler, yang merupakan salah satu dari 10 Anggota Partai Republik yang memilih untuk memakzulkan, memicu beberapa pendukung Trump yang paling bersemangat.

Anggota Kongres Pro-Trump Marjorie Taylor Greene mengancam bahwa pendukung Trump akan memperhatikan tindakan Hererra Buetler. "Pemungutan suara pertama untuk mendakwa Presiden Trump yang tidak bersalah, lalu menyalak ke pers dan melempar @GOPLeader ke bawah bus," tweetnya.

"Dan 75 juta pendukung setia Trump sedang menonton," tambah Greene.