Terungkap, Pistol yang Dipakai Alec Baldwin Tidak Diperiksa Secara Menyeluruh

Terungkap, Pistol yang Dipakai Alec Baldwin Tidak Diperiksa Secara Menyeluruh
Howard Stern

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Pistol Colt kaliber .45 yang digunakan untuk syuting film "Rust" tidak diperiksa secara menyeluruh sebelum diberikan kepada aktor Alec Baldwin, yang tidak sengaja menembakkan peluru tajam minggu lalu di New Mexico dan menewaskan seorang sinematografer, menurut penegak hukum dan dokumen pengadilan.

Rincian baru tentang insiden itu muncul pada Rabu selama konferensi pers oleh Santa Fe County Sheriff Adan Mendoza dan Jaksa Wilayah Mary Carmack-Altwies, dan dalam pernyataan tertulis yang diajukan oleh departemen sheriff.

Mendoza mengatakan kelalaian terhadap keselamatan di lokasi syuting sebelum penembakan Kamis lalu telah menewaskan sinematografer Halyna Hutchins selama latihan.

Hannah Gutierrez, anggota kru yang bertanggung jawab atas senjata di lokasi syuting, mengatakan kepada penyelidik bahwa dia telah memeriksa senjata di sana tetapi tidak menemukan peluru tajam sebelum penembakan, menurut pernyataan tertulis, dilaporkan Reuters, (28/10/2021).

Dave Halls, asisten sutradara film tersebut, mengatakan kepada penyelidik bahwa dia "seharusnya memeriksa semua" peluru di pistol sebelum menyerahkannya kepada Alec Baldwin tetapi tidak melakukannya, menurut pernyataan tertulis. Pihak berwenang mengatakan sebelumnya Alec Baldwin diberikan pistol yang menurutnya "senjata dingin" atau istilah bahwa senjata itu aman, oleh Halls, yang mengambilnya dari kereta yang digunakan oleh Gutierrez.

Baca Juga

Mendoza dan Carmack-Altwies mengatakan meski tidak ada tuntutan pidana yang diajukan, mereka tidak mengesampingkan kemungkinan itu.

"Semua opsi ada di atas meja. ...Tidak ada yang dikesampingkan pada saat ini," kata Carmack-Altwies tentang kemungkinan dakwaan.

Gutierrez, yang pekerjaannya secara resmi disebut pembuat senjata kru film, mengatakan amunisi tidak diamankan di lokasi syuting saat istirahat makan siang sebelum penembakan, menurut pernyataan tertulis. Dia mengatakan bahwa senjata api diamankan di dalam brankas yang disimpan di truk putih selama istirahat dan bahwa tidak ada amunisi asli yang pernah disimpan di lokasi syuting.

"Hanya beberapa orang yang memiliki akses ke brankas dan mengetahui kombinasi untuk membukanya," kata Gutierrez, menurut pernyataan tertulis.

Seorang hakim menyetujui permintaan penyelidik untuk menggeledah truk pada hari Rabu.

Pihak berwenang telah mengumpulkan 600 bukti termasuk tiga senjata api, 500 butir amunisi, beberapa diyakini peluru tajam, dan beberapa potong pakaian dan aksesoris dalam penyelidikan yang sedang berlangsung, kata Mendoza. Beberapa bukti sedang dikirim ke laboratorium kejahatan FBI untuk dianalisis.

Pihak berwenang menyita senjata api yang digunakan dalam penembakan itu dan menemukan peluru dari bahu sutradara Joel Souza, yang terluka tetapi kemudian dipulangkan dari rumah sakit, kata Mendoza. Tampaknya peluru yang sama mengenai Souza dan Hutchins, terang Mendoza.

Mendoza mengatakan pistol yang digunakan Alec Baldwin adalah revolver Pietta Long Colt buatan Italia.

"Kami akan menganggapnya sebagai peluru tajam karena itu menembakkan senjata dan jelas menyebabkan kematian Nyonya Hutchins dan melukai Tuan Souza," kata Mendoza.

Baldwin, 63 tahun, berperan sebagai co-produser "Rust," sebuah film Barat yang berlatar Kansas tahun 1880-an. Produksi di Bonanza Creek Ranch, dekat Santa Fe, telah dihentikan.

Mendoza mengatakan Alec Baldwin, Halls dan Gutierrez semuanya bekerja sama dalam penyelidikan.

Penembakan itu mengejutkan Hollywood, memicu perdebatan tentang protokol keselamatan dalam film dan televisi, termasuk apakah jenis senjata tertentu yang digunakan sebagai properti harus dilarang, dan juga menyoroti kondisi kerja pada produksi anggaran rendah.

Sebelum kejadian, operator kamera mundur dari lokasi syuting untuk memprotes kondisi kerja.

Alec Baldwin sedang latihan menarik pistol revolver dari tubuhnya dan mengarahkannya ke kamera saat berlatih ketika senjata itu ditembakkan, menurut dokumen pengadilan.