Situasi Timur Tengah Memanas, Harga Minyak Naik

Situasi Timur Tengah Memanas, Harga Minyak Naik

JAKARTA, SENAYANPOST.com  - Harga minyak naik pada akhir perdagangan Senin (12/4/2021) atau Selasa (13/4/2021) pagi WIB, di tengah optimisme atas laju vaksinasi virus corona di Amerika Serikat, dan setelah gerakan Houthi yang berbasis di Yaman mengatakan pihaknya menembakkan rudal ke situs-situs minyak Saudi. 

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juni naik 33 sen menjadi ditutup pada US$63,28 per barel di London ICE Futures Exchange. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Mei bertambah 38 sen menjadi menetap di US$59,70 per barel di New York Mercantile Exchange.

 Namun, harga minyak mentah masih bergerak di kisaran sempit dalam tiga minggu terakhir, karena meningkatnya ekspektasi akan melonjaknya aktivitas ekonomi AS diimbangi oleh lambatnya tingkat vaksinasi di Eropa dan antisipasi pasokan tambahan dari Iran dalam beberapa bulan mendatang. 

Amerika Serikat telah memvaksinasi penuh 22 persen dari populasinya, sedangkan Inggris telah memvaksinasi 11 persen, menurut pelacak vaksin Reuters. Namun, negara-negara lainnya tidak bernasib baik, dengan warga Prancis dan Jerman baru sekitar 6,0 persen divaksinasi. 

“Harga minyak naik hari ini sebagai hasil dari kemajuan dalam kampanye vaksinasi di AS, yang membantu rencana pengeluaran negara,” kata Louise Dickson, analis pasar minyak Rystad Energy, mengutip Antara. 

"Momentum kenaikan (vaksinasi) di negara lain cukup menjanjikan, tetapi perbedaan besar tetap terjadi secara global," tambah Dickson. 

Harga minyak juga mendapat dukungan setelah gerakan Houthi yang berpihak pada Iran di Yaman mengatakan telah menembakkan 17 drone dan dua rudal balistik ke sasaran Saudi, termasuk ke kilang Saudi Aramco di Jubail dan Jeddah. 

Tidak ada konfirmasi langsung dari Saudi. Saudi Aramco, perusahaan minyak milik negara, tidak berkomentar saat dihubungi oleh Reuters.

“Meskipun masih banyak alasan untuk menjadi bullish, pelaku pasar menjadi lebih berhati-hati karena infeksi telah melonjak di Eropa, India dan beberapa pasar negara berkembang, sementara peluncuran vaksin terbukti lebih lambat dari yang diperkirakan,” kata Stephen Brennock dari pialang minyak PVM. 

India sekarang menyumbang satu dari setiap enam infeksi virus corona harian di seluruh dunia, dan kasus juga meningkat di bagian lain Asia. 

"Dilihat dari kinerja harga, pasar minyak saat ini dalam keadaan seimbang, dengan faktor positif dan negatif saling mengimbangi," kata Eugen Weinberg, analis energi di Commerzbank Research, dalam sebuah catatan, Senin (12/4/2021). 

"Di satu sisi, harga mendapat dukungan dari faktor eksternal seperti dolar AS yang lebih lemah dan toleransi risiko yang lebih tinggi di antara investor, ditambah disiplin produksi OPEC yang terus berlanjut," katanya, menambahkan pembatasan yang sedang berlangsung untuk mobilitas dan rencana peningkatan signifikan dalam produksi OPEC+ membebani harga. 

Permintaan minyak Asia tetap lemah dan beberapa pembeli telah meminta volume yang lebih rendah pada Mei, sebagian karena pemeliharaan kilang dan harga yang lebih tinggi. (Jo)