Mengenal Mogami, Kapal Fregat Jepang yang Bakal Dikirim dan Diproduksi Bersama di Indonesia

Mengenal Mogami, Kapal Fregat Jepang yang Bakal Dikirim dan Diproduksi Bersama di Indonesia
Mogami

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Kapal pengawal terbaru "kelas Mogami" dibuat untuk kapal kompak dan multifungsi, memiliki fungsi multiguna, yang mewakili fregat yang lebih kecil dari sebuah kapal perusak.

Kapal ini disebut "FFM" dengan "M" sebagai Multiple dan Mine, kemungkinan akan dikirimkan dan diproduksi di Indonesia tahun 2022 sebagai realisasi kesepakatan bersama akhir Maret 2021 antara Menhan Jepang dan Indonesia.

FFM memiliki bobot standar hanya 3900 ton, yang hanya sekitar setengah dari kapal Aegis terbaru "kelas Maya" kapal pengawal 8200 ton. Ini adalah kapal yang sangat kompak dibandingkan dengan kapal pengawal konvensional.

FFM disusun setelah Kapal Tempur Littoral Angkatan Laut AS "LCS", tetapi karena kesulitan dalam mengembangkan LCS yang mendahuluinya dan fakta bahwa itu diharapkan akan sulit bahkan dalam banyak studi.

Dibandingkan dengan LCS, yang memiliki penampilan aneh, memiliki bentuk kapal ortodoks.

Namun, dibandingkan dengan kapal perusak kelas Maya (stealth) yang ditugaskan tahun lalu, ia memiliki penampilan yang sangat sadar seperti siluman yang unik dengan ukurannya yang kompak.

Kekuatan tempur dikurangi ukurannya dibandingkan dengan kapal pengawal konvensional, tetapi tidak hanya anti-air, anti-pesawat, anti-kapal selam, tetapi juga kemampuan petir anti-pesawat yang hanya dapat ditangani oleh kapal penyapu ranjau saat ini.

Mengingat situasi saat ini, fitur penting adalah fleksibilitas karena multi fungsi dan biaya pengoperasian yang rendah karena kekompakannya, yang dapat memberikan misi bagi Pasukan Bela Diri (SDF) Jepang di masa depan untuk keamanan.

Titik inilah yang tampaknya menjadi titik di mana Indonesia yang memiliki sengketa wilayah di Laut Cina Selatan, menggerakkan jari telunjuknya.

Alasan di pihak Jepang kerja sama dengan Indonesia adalah tiga prinsip transfer alutsista.

Pedoman operasional untuk tiga prinsip transfer alutsista yang ditetapkan oleh Dewan Keamanan membatasi penggunaan ekspor menjadi lima: penyelamatan, transportasi, kewaspadaan, pengawasan, dan penyapuan ranjau.

Kapal pengawal terbaru Maritime Self-Defense Force (MSDF) yang rencananya akan diproduksi kali ini di Indonesia itu merupakan kapal yang tidak hanya bisa disiagakan dan dipantau tapi juga penyapu ranjau.

Demikian pula memungkinkan untuk menenggelamkan kapal dan menembak jatuh pesawat.

Oleh karena itu, ini menyimpang dari batasan penggunaan di atas. Namun, batasan penggunaan ini untuk "mengekspor", dan tidak ada batasan penggunaan untuk pengembangan dan produksi bersama internasional.

"Oleh karena itu, kami memutuskan untuk menggunakan metode produksi bersama dan menerima pesanan dari Indonesia," ungkap sumber Tribunnews.com, Kamis (20/5/2021).

Situasi di pihak Indonesia sama seperti banyak orang di Jepang yang sangat merekomendasikan alutsista produksi dalam negeri.

Di Indonesia yang merupakan negara kepulauan seperti Jepang dan sangat membutuhkan pertahanan maritim, jika mengandalkan impor kombatan, dan jika yang berkonflik adalah eksportir kapal-kapal itu, maka semua kelemahannya akan tampak dan berada dalam kondisi tercengkeram kurang baik.

Itu sebabnya Indonesia ingin memproduksi kombatan di negaranya sendiri, kecuali yang belum memiliki teknologi konstruksi di negaranya sendiri. Suatu hari, sebuah kapal selam tenggelam, tetapi bahkan kapal selam akan segera dibangun.

Dulu, TNI AL sering membeli dan memperkenalkan kapal bekas, namun karena peralatan yang sudah tua, kapal tersebut direnovasi untuk negara sendiri pada saat pembelian.

Di lain pihak, tambah sumber itu, pihak Jepang masih hati-hati kepada Indonesia mengingat adanya kekecewaan di masa lalu, proyek kereta api cepat Jepang ternyata direbut China.

"Kali ini terus terang kami masih ada was-was jangan sampai teknologi alutsista ini nantinya bisa dicuri China dari Indonesia di masa depan," ungkapnya.

Mitra dagang utama Indonesia adalah China untuk impor dan ekspor.

Tampaknya beberapa kelas Ahmad Yani yang disebutkan di atas dilengkapi dengan rudal China pada saat pembelian. China adalah negara yang paling dekat hubungannya dengan Indonesia.

Namun, agar nantinya Jepang dapat memindahkan alutsista ke luar negeri, Jepang memang harus mampu bersaing dengan dunia dan mengajak kerja sama dengan negara seperti Indonesia.

Arah pembangunan dengan memulihkan investasi awal dengan menjual jumlah kapal terlebih dahulu, dan jika mengkonfirmasi pembayaran pada saat pengiriman dan kemudian mengirimkannya semua berjalan dengan baik, tidak akan ada masalah besar nantinya.

Dalam produksi bersama dengan Jepang, kemungkinan besar produk Eropa seperti Belanda, Italia, dan Prancis akan digunakan sebagai peralatan di dalam pesawat seperti radar dan rudal oleh Indonesia.

"Ada kemungkinan Indonesia akan membeli dan mensuplai peralatan on-board tersebut dari negara-negra tersebut," tambahnya.

Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pujiastuti melakukan pertunjukan untuk menangkap, meledakkan, dan menenggelamkan armada penangkapan ikan China yang beroperasi secara ilegal untuk dipamerkan, dan itu menjadi topik hangat di Jepang.

Ini juga karena China kemungkinan akan menjangkau ladang gas favoritnya jika berkompromi di industri perikanan. Bagi Indonesia, China adalah negara yang sangat diperlukan, tetapi ada juga kemungkinan terjadinya konflik bersenjata.

Setelah kapal produksi bersama dengan Jepang berbasis FFM beroperasi, kapal itu akan menjadi kapal kombatan utama Indonesia. Kecil kemungkinan informasi tersebut akan bocor dengan mudah ke China.

Sementara itu upaya belajar bahasa Jepang yang lebih efektif melalui aplikasi zoom terus dilakukan bagi warga Indonesia secara aktif dengan target belajar ke sekolah di Jepang. Info lengkap silakan email: info@sekolah.biz dengan subject: Belajar bahasa Jepang.