Mengenal Hayley Arceneaux, Asisten Dokter yang Terbang ke Luar Angkasa dengan Kaki Palsu

Mengenal Hayley Arceneaux, Asisten Dokter yang Terbang ke Luar Angkasa dengan Kaki Palsu
The Advocate

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Perusahaan dirgantara SpaceX membawa misi Inspiration4 terbang ke luar angkasa. Misi Inspiration4 diluncurkan pada Kamis (16/9/2021) pagi WIB dari NASA Kennedy Space Center di I Florida.

Akan ada empat warga sipil yang siap membuat sejarah dalam misi ini. Mereka akan mengelilingi Bumi selama 3 hari.

Salah satu di antara mereka adalah Hayley Arceneaux, asisten dokter di Rumah Sakit Penelitian Anak St. Jude. Dilansir dari Space, Selasa (14/9), dengan penerbangan ini, Arceneaux yang berusia 29 tahun akan mencetak dua rekor.

Rekor pertama, dia akan menjadi orang Amerika termuda yang terbang ke luar angkasa. Rekor kedua, orang pertama yang pernah terbang ke luar angkasa dengan kaki palsu.

Arceneaux akan terbang bersama seorang miliarder teknologi yang menyewa pesawat ruang angkasa SpaceX Crew Dragon, Sian Proctor, geoscientis dan komunikator sains dan Chris Sembroski, seorang veteran Angkatan Udara dan insinyur data.

She Beat Cancer at 10. Now She'll Join SpaceX's First Private Trip to  Orbit. - The New York Times

Ketika Arceneaux menyadari bahwa akan menjadi orang Amerika termuda yang terbang ke luar angkasa, ia merasa sangat tersanjung. “Saya sangat tersanjung dengan betapa terhormatnya perasaan saya, saya terpesona. Aku hanya tidak percaya itu terjadi padaku,” ujar Arceneaux.

Arceneaux bekerja untuk St. Jude sebagai asisten dokter. Namun, dia sebenarnya telah terlibat dengan rumah sakit penelitian, yang merawat dan meneliti kanker anak dan penyakit lainnya, sejak kecil. Ketika kecil, Arceneaux didiagnosis menderita kanker tulang setelah merasakan beberapa rasa sakit di kakinya.

Arceneaux dan keluarganya menceritakan diagnosis dalam serial dokumen real time Countdown: Inspiration4 Mission to Space yang saat ini ditayangkan di Netflix.

“Kami benar-benar pergi ke NASA hanya beberapa bulan sebelum saya didiagnosis menderita kanker. Saya harus melihat di mana para astronot berlatih dan saya pikir setiap anak melihat itu dan ingin menjadi astronot,” katanya kepada Space dalam sebuah wawancara.

Dia melanjutkan dengan mengatakan kanker membuatnya meragukan mimpi ruang masa kecil ini.

“Saya memiliki batang logam di kaki saya sejak mereka menyelamatkan kaki saya, jadi saya tidak berpikir saya akan menjadi astronot,” ujar Arceneaux.

Meskipun demikian, selama enam bulan terakhir, Arceneaux telah mengikuti pelatihan astronotnya menjelang misi. Dia menjalani pelatihan mendaki Gunung Rainier, pelatihan centrifuge, pelatihan bertahan hidup di air, penerbangan jet tempur (termasuk beberapa g-force yang serius), pelatihan di ruang hiperbarik dan banyak lagi

Batang logam itu akan membuat Arceneaux menjadi orang yang terbang ke luar angkasa pertama dengan kaki palsu. Langkan maju ini menjadi penting dalam penerbangan antariksa manusia, terutama mengingat dia bekerja dengan anak-anak melawan kanker seperti yang dia lawan bertahun-tahun yang lalu.

“Saya merasa sangat terhormat bisa membuka jalan. Saya sangat senang memikirkan orang-orang yang akan datang setelah saya. Dan saya pikir perjalanan ruang angkasa harus terbuka untuk semua orang. Ini adalah langkah pertama yang sangat besar,” katanya.

Inspiration4 bertujuan untuk mengumpulkan 200 juta dolar AS untuk St. Jude. Arceneaux dan rekan-rekannya akan membawa anak-anak yang dirawat di rumah sakit ke dalam misi, memanggil mereka dari luar angkasa.

“Akan sangat menyenangkan bagi anak-anak kita untuk melihat seseorang yang berada di posisi yang sama, tumbuh dewasa dan mencapai impian mereka dan kemudian mengetahui bahwa mereka dapat melakukan yang sama,” ujarnya.