Memburu Lailatul-Qadar pada Malam Ganjil

Memburu Lailatul-Qadar pada Malam Ganjil

SAAT itu bulan Ramadhan. Beriktikaf pada bulan itu merupakan amal yang biasa dilakukan Rasulullah saw. Banyak di antara para sahabat yang mengikuti jejak langkah beliau tersebut. 

Ketika sepuluh hari pertama bulan Ramadhan berlalu, Rasulullah Saw. tetap melanjutkan iktikaf beliau. Dalam sebuah kemah bergaya Turki. Kemudian, pada pagi hari keduapuluh bulan tersebut beliau keluar dari tempat iktikaf dan menemui para sahabat yang menyertai beliau dalam beribadah tersebut. 

Selepas mengucapkan salam dan berbagi sapa dengan mereka, Rasulullah Saw. kemudian berkata, “Aku sebenarnya telah diberi tahu tentang kapan tepatnya Lailatul-Qadar. Namun, aku lupa. Karena itu, burulah ‘Malam Seribu Bulan’ itu pada sepuluh malam ganjil di akhir bulan suci ini. Aku juga bermimpi, aku sedang bersujud di tanah yang berair dan berlumpur. Jadi, siapa yang masih ingin beriktikaf bersamaku, hendaklah ia beriktikaf kembali pada sepuluh malam terakhir. Utamanya pada malam ganjil!”

Para sahabat yang menyertai Rasulullah Saw. pun melanjutkan iktikaf mereka. Kala itu, segumpal awan pun tidak menampakkan dirinya. Namun, beberapa saat kemudian tiba-tiba awan yang berarakan muncul dan hujan pun turun deras. Air mengalir melintasi atap Masjid Nabawi yang ketika itu terbuat dari pelepah kurma. Shalat pun dilaksanakan. Dan, ketika beliau bersujud, ternyata beliau bersujud di atas tanah yang berair dan berlumpur. Karena itu, ketika beliau bangun dari sujud, tampaklah bekas lumpur di dahi beliau.