Kepala BPBD Ngeyel Gelar Resepsi Anaknya, Undang 2.000 Orang & Dibubarkan Polisi

Kepala BPBD Ngeyel Gelar Resepsi Anaknya, Undang 2.000 Orang & Dibubarkan Polisi

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Polisi membubarkan paksa sebuah pesta resepsi di Gedung Politeknik Pertanian, Kabupaten Limapuluh Kota, Sumatera Barat, Sabtu (21/11/2020). 

Resepsi tersebut ternyata merupakan pesta pernikahan anak dari Kepala Badan Penanggulangan Bancana Daerah (BPBD) Limapuluh Kota, Joni Amir. 

Polisi membubarkan paksa lantaran resepsi itu nekat digelar dengan melanggar aturan protokol kesehatan di tengah pandemi Covid-19. 

Padahal Joni sebagai pemangku hajat juga tergabung dalam tim Gugus Tugas Covid-19. 

Kapolres Limapuluh Kota AKBP Trisno Eko Santoso menjelaskan, polisi sebenarnya telah menerima informasi terkait rencana resepsi anak Kepala BPBD Limapuluh Kota itu sejak lama. 

Sejak jauh-jauh hari pula, polisi telah memperingatkan Joni sebagai pemangku hajat. 

"Sekitar tiga minggu lalu, Pak Joni sudah datang ke tempat saya. Saya sudah katakan resepsi tidak boleh. Hanya akad nikah yang boleh," kata Trisno. 

Larangan itu disampaikan demi keselamatan bersama lantaran pandemi Covid-19 belum usai.

Menurut Trisno, peringatan itu justru tak digubris oleh Joni Amir. 

Kepala BPBD tersebut justru nekat menggelar resepsi dengan tamu undangan sebanyak 2.000 orang. 

Akhirnya, Kapolres mengumpulkan anggotanya untuk membubarkan acara. 

"Saya diberitahu anggota bahwa resepsi tetap. Saya kumpulkan anggota untuk mengambil tindakan," ujar dia.

Acara resepsi digelar pukul 10.00 WIB. Saat beberapa tamu baru saja datang, polisi tiba dan meminta hadirin meninggalkan gedung. 

Polisi juga memasang papan pengumuman bertulis "Polres 50 Kota, Pro Justisia, Acara Pesta Dihentikan." 

Panitia pun diminta membongkar tenda yang terpasang di depan gedung. 

"Petugas minta tamu meninggalkan lokasi. Kemudian kita minta panitia membuka tenda dan pintu masuk ke gedung kita tutup," jelas Trisno.

Trisno menyayangkan resepsi pernikahan itu tetap dilaksanakan dengan mengundang ribuan tamu di tengah pandemi. 

Lebih-lebih Joni merupakan bagian tim Gugus Tugas Covid-19 Kabupaten Limapuluh Kota. 

"Kita tidak pandang bulu, warga biasa atau pejabat. Kalau melanggar yang kita tindak. Ini pembelajaran," jelas Trisno. 

Sedangkan Joni Amir menolak memberikan komentarnya. 

"Saya sedang pusing sekarang. Jangan tanya-tanya dulu," kata Joni.