Kasus  Korupsi Asabri, Kejagung akan Kembali Periksa Pengusaha Tan Kian

Kasus  Korupsi Asabri, Kejagung akan Kembali Periksa Pengusaha Tan Kian
erdakwa Direktur Utama PT Hanson Internasional Tbk Benny Tjokrosaputro berjalan saat mengikuti sidang lanjutan kasus korupsi pengelolaan keuangan dan dana investasi PT Asuransi Jiwasraya di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (7/9/2020). (ANTARA FOTO)

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Penyidik Kejaksaan Agung (Kejagung) akan kembali memeriksa KSO Duta Regency Karunia Metropolitan Kuningan Properti Tan Kian dalam perkara dugaan tindak pidana korupsi oleh PT Asabri. 

Direktur Penyidikan pada Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus Kejaksaan Agung Febrie Adriansyah, Rabu (17/3/2021), mengatakan pemeriksaan itu dilakukan untuk memastikan soal aset yang disita untuk perkara Asabri. 

"Tan Kian masih ada perlu pemeriksaan sekali lagi karena menyangkut untuk memastikan yang sudah disita Jiwasraya dengan aset yang akan disita untuk Asabri," kata Febrie. 

Tan Kian Menurut Febrie, ada indikasi terjadi tumpang tindih (overlap) soal aset tersebut sehingga penyidik perlu melakukan klarifikasi ulang terkait dengan asetnya. 

Namun, pemeriksaan tersebut, lanjut Febrie bisa berlangsung dua kali atau lebih. 

"Belum tahu, tapi ada identifikasi itu lah ya, ada beberapa lokasi itu harus kita pastikan yang sudah tersita mana yang belum mana, kan dia (aset) hamparan," kata Febrie. 

Dalam kasus korupsi Asuransi Jiwasraya, Tan Kian pernah diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Benny Tjokrosaputro. Statusnya pun hanya sebagai saksi dalam kasus Jiwasraya. 

Jaksa penyidik Jampidsus Kejaksaan Agung saat ini sedang menelusuri dugaan aliran dana dari salah satu tersangka korupsi Asabri, Benny Tjokrosaputro, kepada Ketua KSO Duta Regency Karunia Metropolitan Kuningan Properti Tan Kian terkait adanya unsur pidana pencurian uang atau tidak. 

Tan Kian pun dimintai keterangan sebagai saksi pada Rabu 10 Februari 2021. Tan Kian dan Benny Tjokro diketahui pernah bekerja sama dalam membangun sejumlah properti di beberapa wilayah di Indonesia. 

Kuasa hukum Tan Kian, Andi Simangunsong, dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa (16/2), mengatakan bahwa kliennya tidak pernah melakukan transaksi apa pun dengan Jiwasraya maupun Asabri. 

Pada kedua kasus tersebut, nama Tan Kian dikaitkan dalam beberapa pemberitaan, khususnya dugaan Benny Tjokro melakukan pencucian uang dengan melibatkan pengusaha properti itu. 

Benny Tjokro merupakan salah satu tersangka dalam kasus Asabri. Dalam kasus Jiwasraya, Benny telah dijatuhi hukuman seumur hidup. 

Kasus ini merugikan keuangan negara sebesar Rp23,73 triliun. Kerugian negara di kasus ini jauh lebih besar dari kasus Jiwasraya.