Joe Biden Bakal Ganti Armada Kendaraan Pemerintah AS dengan Mobil Listrik

Joe Biden Bakal Ganti Armada Kendaraan Pemerintah AS dengan Mobil Listrik
Mobil kepresidenan Joe Biden

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Presiden AS Joe Biden berencana mengubah armada mobil milik pemerintah dengan kendaraan listrik rakitan perusahaan AS. Hal itu diungkapkan Biden ketika menandatangani perintah eksekutif pada Senin (25/1/2021).

Mengutip CNBC, Selasa (26/1/2021), Biden tidak menjelaskan lebih lanjut apakah rencananya mencakup kendaraan listrik hibrida plug-in, atau kombinasi listrik dan mesin pembakaran internal tradisional.

Namun saat membahas rencananya, dia merujuk pada armada baru yang terdiri dari kendaraan listrik dengan emisi nol persen. Biden pun tidak menentukan jangka waktu pengalihan armada pemerintah menjadi kendaraan listrik yang notabene lebih bahal ketimbang kendaraan tradisional.

Yang pasti dia berujar, pergantian armada akan membantu rencana pemerintah untuk menciptakan 1 juta pekerjaan baru di industri otomotif AS.

Makan waktu

Namun, mengganti semua armada dengan electronic vehicle (EV) produksi AS bakal memakan banyak biaya dan waktu. Saat ini saja, hanya ada beberapa produsen mobil listrik asal AS yang memproduksi di dalam negeri, seperti Tesla, General Motors, dan Nissan Motor.

Terlebih, Biden juga mengumumkan rencana penggunaan yang lebih ketat atas suku cadang buatan AS pada kendaraan yang dibeli pemerintah. Hal ini akan semakin mempersulit peralihan armada.

Adapun standar saat ini mengharuskan pembelian suku cadang kendaraan setidaknya 50 persen dari AS.

"Batas suku cadang 50 persen tidak cukup tinggi, dan cara kami mengukurnya tidak memperhitungkan pekerjaan dan aktivitas ekonomi AS," kata Biden saat menandatangi perintah eksekutif.

“Kami juga akan mengubahnya. Tindakan eksekutif yang saya tandatangani hari ini tidak hanya akan mengharuskan perusahaan membuat lebih banyak komponennya di AS, tetapi nilai komponen tersebut berkontribusi pada ekonomi kita, diukur dengan hal-hal seperti sejumlah pekerjaan AS yang diciptakan atau didukung," lanjut Biden.

Menanggapi penyataaan Biden tersebut, perusahaan mobil AS, General Motors langsung meresponsnya.

"(Rencana presiden) didorong oleh komitmennya mendukung manufaktur AS dan berharap untuk meninjau detail pesanan," ujar GM.

Sementara pabrikan lainnya, Ford, mengatakan, berinvestasi di AS harus menjadi misi nasional.

"Kami percaya bahwa berinvestasi di Amerika, (dalam bentuk) orang, barang, dan jasanya, harus menjadi misi nasional," sebut Ford.