Hidup Sehat

Jika Hasil Rapid Test Covid-19 Reaktif

Jika Hasil Rapid Test Covid-19 Reaktif
Rapid Test Antigen

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Hasil rapid test Covid-19 reaktif bukanlah sebuah malapetaka. Rapid test sebagai alat screening awal untuk mendeteksi Covid-19 bukanlah penentu seseorang positif atau negatif corona. Tes ini dilakukan hanya untuk melihat keberadaan antibodi di dalam tubuh yang bisa menjadi dugaan awal bahwa seseorang positif Covid-19.

Dibutuhkan setidaknya dua kali rapid test untuk memastikan keberadaan antibodi. Setelah itu, bisa jadi diperlukan swab test atau tes usap dengan metode polymerase chain reaction (PCR test) guna menegakkan diagnosis. Tes lain juga mungkin dibutuhkan, seperti CT scan dan roentgen.

Ketika hasil rapid test Covid-19 positif, ada beberapa kemungkinan yang terjadi:

-Orang itu tengah terinfeksi SARS-CoV-2 penyebab Covid-19

-Orang itu pernah terkena SARS-CoV-2 tapi bisa melawannya.

-Orang itu terinfeksi virus selain SARS-CoV-2

Jadi apa yang harus dilakukan jika hasil rapid test Covid-19 positif? Respons terhadap hasil rapid test positif atau reaktif bisa dua macam, tergantung gejalanya.

Hasil Test Reaktif dan Tidak Bergejala

Kalau hasil rapid test Anda positif tapi tak menunjukkan gejala, Anda disarankan melakukan isolasi mandiri selama setidaknya 14 hari. Sebab, bisa jadi Anda masuk kategori orang tanpa gejala (OTG). Isolasi atau karantina mandiri dengan penerapan jaga jarak fisik berguna untuk mencegah penularan ke orang lain, terutama keluarga, yang tanpa disadari.

Hasil Rapid Test Reaktif dan Bergejala

Jika hasil rapid test Anda positif dan bergejala, Anda mungkin perlu dirujuk ke rumah sakit khusus penanganan Covid-19. Gejala itu meliputi demam di atas 38 derajat Celsius, batuk, dan sesak napas. Dalam prosesnya, Anda dan petugas kesehatan akan mengikuti protokol penanganan Covid-19.

Di rumah sakit Covid-19, Anda akan diperiksa oleh dokter terkait untuk dinilai kondisinya. Skenario ini umumnya dilanjutkan dengan pemeriksaan swab test atau PCR test.

Perlu Dilakukan Swab Test PCR

Swab test atau PCR test adalah alat diagnosis Covid-19 yang direkomendasikan Badan Kesehatan Dunia (WHO). Rapid test semestinya diikuti dengan swab test untuk menegakkan diagnosis kasus corona. Bila hasil rapid test reaktif, swab PCR test bisa menjadi penentu apakah orang tersebut memang positif terinfeksi Covid-19. Ada dua skenario hasil swab test lanjutan dari hasil rapid test yang positif:

Swab test positif

Dokter akan melihat kondisi pasien beserta gejalanya. Pasien bisa diminta melakukan isolasi mandiri di rumah jika gejala yang muncul tak terlalu berat dan tidak ada penyakit penyerta yang berbahaya. Keberadaan penyakit penyerta, misalnya kadar kolesterol tinggi dan diabetes, bisa memperparah kondisi pasien yang terjangkit Covid-19. Jika dokter menilai tak memungkinkan bagi pasien untuk menjalani isolasi sendiri, pasien akan dimasukkan ke ruang perawatan di rumah sakit agar mendapat penanganan intensif.

Swab test negatif

Jika hasil swab test negatif, pasien tidak serta-merta bisa pulang. Dokter tetap akan memeriksa kondisi dan gejala pasien untuk membuat keputusan. Bisa jadi dokter meminta pasien pulang tapi dengan tetap melakukan isolasi mandiri sesuai dengan protokol kesehatan. Bisa pula pasien tersebut diharuskan menjalani rawat inap, tapi terpisah dari ruang perawatan pasien positif Covid-19.

Rapid test sebagai pendeteksi dini kasus Covid-19 tidak bisa dianggap sebagai satu-satunya alat diagnosis. Apa pun hasil rapid test, reaktif ataupun non-reaktif, swab test alias PCR test tetap diperlukan sebagai penegak diagnosis.