Alasan Pengoperasian Kereta Api DDT Manggarai-Cikarang Molor ke 2022

Alasan Pengoperasian Kereta Api DDT Manggarai-Cikarang Molor ke 2022
DDT Manggarai-Cikarang

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memproyeksikan pembangunan jalur kereta api dwi ganda atau Double-double track (DDT) Manggarai-Cikarang selesai pada 2022.

Proyeksi ini kembali ke target, setelah Menhub optimis pembangunan jalur kereta api itu selesai pada 2020. "Kita harapkan DDT Manggarai - Cikarang bisa selesai semuanya pada tahun 2022," ujar Menhub dalam keterangannya.

Menhub meminta dilakukan percepatan-percepatan, misalnya terkait pembebasan tanah dan penyiapan integrasi antarmoda lainnya misalnya dengan kereta jarak jauh, KRL dan juga dengan Bus Rapid Transit (BRT) seperti TransJakarta.

Saat ini Kemenhub tengah menyelesaikan proyek pembangunan Fasilitas Perkeretaapian Manggarai sampai dengan Jatinegara yang terbagi dalam dua tahap meliputi, pembangunan Stasiun Manggarai, Stasiun Jatinegara, Stasiun Matraman, jalur KA elevated mainline Manggarai - Jatinegara, gedung dan skybridge/Jembatan Penyeberangan Orang (JPO) di stasiun Manggarai.

Menurutnya, Stasiun Manggarai akan menjadi pusat stasiun KA di Jabodetabek karena semua rute kereta yang ada di Jabodetabek akan bersinggungan di Manggarai.

"Oleh karena itu kita siapkan jalur-jalurnya sendiri antara kereta jurusan Bogor, Bekasi, dan Kereta Bandara agar tidak saling bertumpuk," ucap dia.

Sebelumnya, Menhub sempat mengatakan, pembangunan double double track (DDT) mulai dari Stasiun Manggarai, Jatinegara hingga Cikarang sepanjang 35 kilometer akan mulai dioperasikan pada tahun 2020 mendatang.

Menurut Menhub, proyek prioritas jalur kereta api tersebut kini tengah dalam tahap finalisasi pengkajian.

"Target kami 2020 sudah bisa beroperasi. Sekarang sedang tahap finalisasi,” ujar Budi saat ditemui di Stasiun Depok Baru, Depok, Jawa Barat, Sabtu (5/1/2019).

Ia menjelaskan, tujuan pembangunan DDT untuk memisahkan jalur kereta api jarak jauh, KRL dan kereta bandara di Stasiun Manggarai. Sehingga jadwal dan lalu lintas kereta bisa lancar karena sudah ada jalur tersendiri.

"Jadi kita akan memisahkan jarak jalur dari luar kota dengan yang dalam kota," ujarnya.

Menhub mengakui pembangunan DDT memakan waktu lama. Hal itu karena jam operasional KRL dimulai pukul 05.00 WIB hingga pukul 00.00 WIB. Sehingga waktu pengerjaan proyek hanya beberapa jam.